Puisi 2019 Ganti Presiden Dilelang, Laku Rp1,5 Juta

Budayawan Ridwan Saidi/ist

Inilahjambi

Budayawan Betawi Ridwan Saidi membacakan puisi #2019GantiPresiden di acara amal untuk korban gempa NTB. Puisi tersebut dilelang Rp 1,5 juta.

“Saya ucapkan belasungkawa yang menimpa rakyat Lombok yang kita nggak tahu ini bencana berhentinya kapan. Pemerintah Jokowi yang (tidak) menyatakan bencana ini sebagai bencana nasional karena mereka dalam keadaan tidak ada duit alias bokek,” ujar budayawan Betawi Ridwan Saidi.

Hal tersebut disampaikan Ridwan dalam acara konser amal untuk korban gempa NTB yang digelar KAHMI. Acara dilangsungkan di Teras Koja, Jalan Bhayangkara No 21, Koja, Jakarta Utara.

Puisi yang dibacakan Ridwan kemudian dilelang panitia dan laku di angka Rp 1,5 juta. Isi dari puisi Ridwan mengkritik pemerintahan Presiden Joko Widodo yang tidak menetapkan gempa NTB sebagai bencana nasional.

Berikut puisi milik Ridwan yang dibacakan di Teras Koja

Kalimat yang paling ditakuti pendukung Jokowi
Sebenarnya mereka takut pada kenyataan
Kejatuhan Jokowi nggak bisa ditahan tahan
Dari sekarang sudah kelihatan

Mereka hanya bereaksi akan apa yang kita lakukan
Bahkan menghadang Neno Warisman
Kemanapun Ia berpergian disulitkan
Tapi semua reaksi dilawan dan tidak didiamkan

2019 Ganti Presiden
Semboyan perubahan dan peradaban
Penyakitnya emang disini yang menghambat kemajuan negeri
Utang sana utang sini, emang bayarnya pake apasih
Pake lidi apa pakai pengki

Junja janji apa kira kira, rakyat tetap aja sengsara
Makan pagi sore kagak atau sore makan pagi kagak
Hidup sungsa sumbel, kepala jadi kaki kaki jadi kepala

dapat duit cuma kebeli sambel
Presiden memimpin negara bukan naik moge terbang boong-boongan

Presiden itu berpirkir cari solusi problem negara
Bukan main tebak tebakan, sebut 10 nama ikan
saya mau sebut, ikan buntel,ikan pepetek, ikan palatimah, ikan julung jukung, ikan sepat, ikan teri jengki, ikan kembung, ikan blusu, ikan bawal, ikan semilang tapi saya nggak dapat sepeda

Walhasil dari pada negara makin acak acakan, nasib rakyat kagak karuan, 2019 ganti presiden mendingan, jangan ditawar barang seperak karena keseharusan bagi rakyat Indonesia wabilkhusus muslimin muslimat kewajiban, lagian pan cocok ama aturan, kagak ada larangan

Wassalam

 

 

HOT NEWS