Ribuan Warga Natuna Eksodus Pasca- karantina WNI dari Cina

Ribuan Warga Natuna Eksodus Pasca- karantina WNI dari Cina

Inilahjambi – Ribuan warga Kabupaten Natuna, Kepulauan Riau (Kepri), diperkirakan eksodus meninggalkan Kota Ranai, Natuna. Batamnews.co.id melansir, warga pergi dengan menggunakan KM Bukit Raya di Pelabuhan Selat Lampa.

Rata-rata ingin meninggalkan Natuna setelah Natuna ditetapkan sebagai lokasi observasi ratusan WNI dari Wuhan, China.

Warga Natuna ketakutan penyakit tersebut menyebar di kampung mereka. Bahkan saking paniknya, pemerintah daerah setempat mendadak meliburkan seluruh sekolah di Natuna.

Berita Jambi: Jepang Karantina Warga Suspect Virus Corona di Kapal Pesiar

Belakangan dianulir setelah ditegur Menteri Dalam Negeri. Namun sayang, para warga dan anak sekolah sudah keburu meninggalkan Natuna.

Gelombang massa pun menggelar demonstrasi penolakan WNI dari Wuhan di Bandara Raden Sadjad Natuna.

Hanggar Lanud TNI AU itu didemo berhari-hari. Hingga kemarin gelombang massa masih terus berdatangan.

Bupati Natuna Hamid Rizal berikut Wakil Bupati Ngesti mengaku tak mengetahui mengenai kebijakan pemerintah pusat menjadi Natuna sebagai tempat observasi tersebut. Mereka pun buang badan.

Berita Jambi: Takut Terjangkit Virus Corona, KGS Jambi Evakuasi Sejumlah Guru Asal Cina ke Rumah Sakit

WNI dari Wuhan itu akan diobservasi selama empat belas hari. Sejumlah pertanyaan dari warga Natuna pun bermunculan.

“Dalam logika warga awam, jika dinyatakan sehat, kenapa harus diobservasi. Itu hal yang menjadi polemik hingga saat ini,” tukas Ardi, salah satu warga di Ranai.

Pemerintah pusat mengaku memberikan jaminan kepada masyarakat Natuna. Sekolah pun batal diliburkan.

Namun sayang, surat edaran libur 15 hari sekolah itu ternyata membuat warga di Ranai Kabupaten Natuna, memutuskan mengungsi ke pulau-pulau tempat saudara mereka.

Kebanyakan mereka masih paranoid dengan isu corona yang bisa ditularkan oleh para WNI evakuasi dari Wuhan.

“Kami kan orangtua waswas. Kalau pun tidak diliburkan kami yang larang anak kami sekolah,” kata Hendrik, warga Ranai.

Warga ternyata juga sudah kadung siap-siap pergi dari Ranai untuk sementara waktu. “Ada-ada saja pemerintah, udah buat libur, terus dicabut lagi. Mereka udah banyak naik kapal ke pulau lain, eh udah disuruh balik lagi,” sebut Udin warga lainnya.

Tokoh pemuda Kabupaten Natuna di Ranai, Riky Rinovski membenarkan adanya pergerakan massa yang cukup besar meninggalkan Natuna.

“Mereka naik kapal Bukit Raya dari Tanjungpinang menuju ke Kalimantan yang singgah di Natuna. Dengan adanya wacana Natuna jadi tempat observasi dan ditambah dengan hari libur yang dikeluarkan pemerintah daerah, memantapkan mereka untuk meninggalkan Natuna untuk sementara waktu,” ujar Riky.

 

HOT NEWS