Video: Serangan Bom Sabtu Pagi di Turki Tewaskan 86 Orang dan Melukai 180 Lainnya

Inilahjambi, ANKARA – Sebuah bom meledak di ibukota Turki, Ankara, pada Sabtu pagi 10 Oktober 2015, menewaskan 86 orang dan melukai sedikitnya 186 orang lain, kata Menteri Kesehatan, Mehmet Muezzinoglu.

Ledakan yang tertangkap oleh kamera video pada detik bom meledak itu tersebar di media online, menunjukkan bagaimana ledakan merobek kerumunan para pengunjuk rasa yang tengah mengibarkan bendera menyerukan perdamaian dalam pertempuran antara pemerintah dan kelompok gerilyawan Kurdi.

Bom 3

Para demonstran yang tengah bergandengan tangan, tersentak dan menundukkan kepala mereka akibat ledakan dari bola api di belakang mereka.

Belum ada klaim tanggung jawab atas serangan Sabtu pagi itu, diduga, serangan bom dilakukan oleh anggota Negara Islam Irak.

Mehmet Muezzinoglu mengatakan, 62 orang tewas di tempat kejadian dan 24 orang di rumah sakit akibat luka yang mereka alami. Dia menambahkan bahwa 28 dari 186 cedera berada dalam kondisi serius.

Penyelenggara unjuk rasa adalah pendukung partai Kurdi, HDP, dan sayap kiri simpatisan sekuler. Sekutu Kurdi mereka di Suriah dan Irak telah berjuang melalui pertempuran sengit dengan militan di negara tetangga Suriah.

Kelompok Kurdi menuding pemerintah Islam Turki mendukung diam-diam untuk Isil dan juga telah terlibat perang lama berjalan dengan separatis Kurdi bersenjata.

Video dari concourse di pusat Ankara menunjukkan lebih dari selusin mayat di tanah berlumuran darah, beberapa dari mereka terbungkus spanduk warna kuning HDP.

Bom 4

“Kami mendengar ledakan besar satu dan kemudian satu ledakan yang lebih kecil dan kemudian ada gerakan besar dan panik. Kemudian kita melihat mayat di sekitar stasiun,” kata seorang saksi mata, Ahmet Onen.

“Sebuah demonstrasi yang mempromosikan perdamaian telah berubah menjadi pembantaian – Saya tidak mengerti hal ini,” tambahnya, dalam banjir air mata.

Para pemimpin politik bereaksi dengan kemarahan.

“Kita dihadapkan dengan pembantaian besar. Sebuah serangan barbar telah berkomitmen,” kata pemimpin HDP, Selahattin Demirtas,

Bom Sabtu adalah serangan keempat untuk target Kurdi di Turki dalam satu tahun ini.

Perdana Menteri Ahmet Davutoglu akan mengadakan pertemuan darurat dengan para kepala polisi dan badan intelijen dan pejabat senior lainnya.

Meskipun penyebab ledakan Sabtu itu tidak segera jelas jelas, media lokal mengemukakan keterlibatan seorang pembom bunuh diri. Spekulasi menimbulkan serangan sebelumnya pada pertemuan aktivis sebagian besar Kurdi di kota perbatasan Suruc di mana 33 orang tewas.

Serangan yang meradang ketegangan antara warga Kurdi dan pemerintah Turki. Hal ini juga mempercepat akhir dari gencatan senjata selama tiga tahun antara negara dan PKK.

Banyak Kurdi menuduh otoritas Turki bekerja sama dengan Negara Islam Irak dan jihadis Levant di Suriah, namun tuduhan itu dibantah keras oleh pejabat di Ankara.

Turki mengatakan lebih dari 140 anggota pasukan keamanan telah tewas dalam serangan PKK dan telah memukul balik dengan kampanye pengeboman tanpa henti terhadap kelompok.

Polisi Turki menembakkan ke udara untuk membubarkan para demonstran dari tempat kejadian, mendorong pekik dari “pembunuh polisi” dari kerumunan.

https://www.youtube.com/watch?v=5x77dsAvKuU

Sumber: Telegraph

(IJ-001)

Bagikan
HOT NEWS