Sat. May 25th, 2019

Bayi 40 Hari di Palestina Jadi Korban Serangan Brutal Tentara Israel

Teks Sumber : Suara.com

Inilahjambi – Pasukan Israel menahan 13 orang Palestina serta membuat bayi yang baru berumur 40 hari sesak nafas akibat menghirup gas air mata selama penyerbuan pada Kamis 7 Maret 2019 malam di seluruh Tepi Barat Sungai Jordan.

Baca lagi1.600 WNA Punya e-KTP, Hanya 103 Orang Diverifikasi Ulang

Masyarakat Tahanan Palestina (PPS) mengkonfirmasi, pasukan Israel menahan lima orang di Kabupaten Jenin, bagian utara Tepi Barat.

Beberapa sumber lokal mengatakan, militer Israel menyerbu Kota Kecil Silat Al-Harithiya, sebelah barat-laut Jenin -tempat tentara menahan tiga orang Palestina, termasuk seorang mantan narapidana.

Pasukan Israel juga menahan dua bekas tahanan selama penyerbuan sebelum fajar sehingga memicu bentrokan di kamp pengungsi Jenin.

Tentara Yahudi melepaskan tembakan ke arah pemuda lokal yang memprotes penyerbuan tersebut, kata Kantor Berita Palestina, WAFA , Jumat 8 Maret 2019.

Di Kabupaten Al-Quds (Jerusalem), pasukan Israel melancarkan penyerbuan ke dalam Kota Kecil Qatanna, sebelah barat-laut Al-Quds, dan menahan tiga orang Palestina setelah menjarah rumah keluarga mereka.

PPS mengkonfirmasi satu warga Palestina ditahan dari Ramallah, bagian tengah Tepi Barat.

Di bagian selatan Tepi Barat, PPS mengkonfirmasi dua orang Palestina, termasuk seorang bekas tahanan, diciduk dari Kabupaten Bethlehem.

Saat menjelaskan penyerbuan ke Kabupaten Bethlehem, beberapa sumber keamanan mengatakan puluhan prajurit Israel menyerbu kamp pengungsi Dheisheh, sehingga menyulut bentokan dengan pemuda setempat.

Selama bentrokan yang berkecamuk, tentara Israel melepaskan tembakan ke arah pemrotes dan rumah warga, sehingga bayi yang baru berumur 40 hari menderita sesak nafas akibat menghirup gas air mata. Ia segera dibawa ke rumah sakit yang berpusat di Bethlehem untuk diobati.

Tentara Yahudi menahan satu orang Palestina, yang cedera akibat tembakan tentara Israel selama penyerbuan sebelumnya setelah menjarah rumah keluarganya di kamp pengungsi tersebut.

Satu lagi penyerbuan militer serupa dilancarkan di Kota Kecil Ad-Doha, sebelah barat Bethlehem, dan seorang mantan narapidana ditahan.

Di Kabupaten Al-Khalil (Hebron), PPS mengkonfirmasi dua orang Palestina, termasuk seorang perempuan, ditahan dari kabupaten di bagian selatan Tepi Barat itu.

Beberapa sumber keamanan, ketika menjelaskan serangan di Al-Khalil, mengatakan tentara Israel menciduk satu warga Palestina bersama menantu perempuannya setelah menggeledah rumah mereka di Kota Kecil As-Samou, sebelah selatan Al-Khalil.

Baca lagiKamis Pagi, Dua Kali Gunung Merapi Semburkan Awan Panas

Mereka juga melaporkan satu serangan lain ke dalam kota Dura, sebelah barat-laut Al-Khalil, dan Daerah Wadi Al-Harya, tempat tentara Yahudi menggeledah beberapa rumah warga sipil. Tak ada laporan mengenai penahanan.

Sudah dibagikan