Diancam 20 Tahun Kurungan, Zumi Zola Bakal Tua di Penjara?

Inilahjambi – Zumi Zola Zulkifli didakwa jaksa KPK menerima gratifikasi dan juga melakukan suap. Gubernur Jambi nonaktif itu terancam hukuman pidana penjara maksimal 20 tahun.

Jika terbukti dan vonis hakim dijatuhkan maksimal, maka Zumi Zola terancam tua di penjara. Usia Zola saat ini 38 tahun, ditambah 20 tahun maksimal hukuman penjara, maka usia Zola ketika bebas dari penjara yakni 58 tahun. Usia segini untuk manusia Indonesia dikategorikan tua.

Jaksa menyebut Zumi diancam dengan pidana Pasal 12 B Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP juncto Pasal 65 ayat 1 KUHP.

Berikut bunyi Pasal 12 B:

1. Setiap gratifikasi kepada pegawai negeri atau penyelenggara negara dianggap pemberian suap, apabila berhubungan dengan jabatannya dan yang berlawanan dengan kewajiban atau tugasnya, dengan ketentuan sebagai berikut:

a. yang nilainya Rp 10.000.000 atau lebih, pembuktian bahwa gratifikasi tersebut bukan merupakan suap dilakukan oleh penerima gratifikasi;

b. yang nilainya kurang dari Rp 10.000.000, pembuktian bahwa gratifikasi tersebut suap dilakukan oleh penuntut umum.

2. Pidana bagi pegawai negeri atau penyelenggara negara sebagaimana dimaksud dalam ayat 1 adalah pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 4 tahun dan paling lama 20 tahun, dan pidana denda paling sedikit Rp 200.000.000 dan paling banyak Rp 1.000.000.000.

Selain itu, Zumi juga didakwa melanggar Pasal 5 ayat 1 huruf a Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi juncto Pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP juncto Pasal 65 ayat 1 KUHP.

Berikut bunyi Pasal 5 ayat 1 huruf a:

1. Dipidana dengan pidana penjara paling singkat 1 tahun dan paling lama 5 tahun dan/atau pidana denda paling sedikit Rp 50.000.000 dan paling banyak Rp 250.000.000 setiap orang yang:

a. memberi atau menjanjikan sesuatu kepada pegawai negeri atau penyelenggara negara dengan maksud supaya pegawai negeri atau penyelenggara negara tersebut berbuat atau tidak berbuat sesuatu dalam jabatannya, yang bertentangan dengan kewajibannya.

Berita terkait:

Ooow Oow, Sherrin Tharia Disebut Nikmati Gratifikasi Zola untuk Bayar Tim Media dan Belanja Online

 

 

(Sumber Detik. com)

 

Bagikan
HOT NEWS