Buya Hamka dan Pramoedya Ananta Toer, Damai Melalui Islam

Pramoedya Ananta Toer dan Buya Hamka

Pramoedya Ananta Toer dan Buya Hamka

Buya Hamka dan Pramoedya Ananta Toer, Damai Melalui Islam


Inilah Jambi – Pramoedya Ananta Toer akhirnya menyuruh putrinya, Astuti datang bersama calon suaminya menemui Buya Hamka untuk belajar Islam.

Calon mantu Pram adalah mualaf keturunan Tionghoa. Meski Pram disebut-sebut ateis, namun dia tetap menginginkan anak menantunya menjadi orang taat beragama. Dan kepada Hamka-lah Pram menyerahkan anak-mantunya untuk bekajar Islam.

Hubungan Pramoedya Ananta Toer dengan Buya Hamka memburuk sejak belasan tahun lalu. Ihwalnya adalah kritik dan tudingan Pram atas novel Tenggelamnya Kapal Van der Wijck karya Buya Hamka. Pram menyebut novel Buya Hamka plagiat. Kritik itu dimuat bertubi-tubi di Koran Bintang Timur yang diasuh Pram.

Roman Tenggelamnya Kapal Van der Wijck berhasil mengharuskan biru pembaca saat itu dan menyulut keriuhan di jagad sastra Indonesia pada 1963.

Pram, lewat rubrik Lentera dalam koran Harian Bintang Timur yang diasuhnya, mendakwa karya Hamka itu hasil plagiat. Bahkan ia mengulas secara detail cara Hamka menjiplak.

Tenggelamnya Kapal Van der Wijck dikatakan menjiplak Sous les Tilleuls karya pengarang Perancis Jean-Baptiste Alphonse Karr. Hamka diduga mengambilnya dari saduran penyair Mustafa Luthfi Al-Manfaluthi, Majdulin atau Magdalena (Di Bawah Naungan Pohon Tilia).

Selain Harian Bintang Timur, ada pula Harian Rakyat yang memberitakan karya Hamka itu hasil jiplakan. Kedua koran tersebut sama-sama berafiliasi dengan Partai Komunis Indonesia (PKI).

Hingga berbulan-bulan lamanya, kedua koran itu terus mengkritik karya Hamka. Bahkan, tulisan-tulisan yang terbit mulai menyerang Hamka secara pribadi.

Putra Hamka, Irfan Hamka, lewat sebuah tulisan memoar tentang sang ayah, mengaku sering dipojokkan oleh guru Sastra Indonesia-nya semasa SMA. Saat itu, gurunya memang dekat dengan tokoh Lembaga Kebudayaan Rakyat (Lekra) seperti Pram.

“Guru Sastra Indonesia-ku, begitu pula dengan guru Civic-ku (Kewarganegaraan), keduanya dengan gaya mengejek selalu menanyakan kesehatan ayah, dan tak lupa berkirim salam kepada ayah, kupingku selalu panas mendengarnya,” tulis Irfan dalam buku memoarnya yang berjudul Ayah.

Namun, pada 1965, para pegiat Lekra mesti menghadapi masa-masa gelap. Setelah peristiwa Gerakan 30 September yang dituduhkan kepada PKI, mereka masuk dalam daftar pencarian orang untuk ditangkap.

Baca juga:

Kedekatan seniman Lekra dengan PKI dianggap sebagai bentuk kegiatan subversif terhadap negara. Pram termasuk orang yang ditangkap dan diasingkan di Pulau Buru sebagai tahanan politik.

Empat belas tahun kemudian, pada 1979, Pram bebas. Saat itu, Pram dan Hamka sama sekali sudah tidak menjalin komunikasi.

Namun, pada suatu kesempatan, Hamka kedatangan sepasang tamu. Seorang perempuan Jawa dengan nama Astuti dan seorang lelaki keturunan Tionghoa bernama Daniel Setiawan.

“Saat Astuti memperkenalkan siapa dirinya, ayah agak terkejut. Ternyata Astuti adalah putri sulung Pram,” kata Irfan.

Astuti kemudian menyampaikan maksud kedatangannya kepada Hamka. Ia memohon agar Hamka membimbing sang kekasih yang merupakan calon suaminya belajar dan memeluk agama Islam.

Sang ayah, Pram, dikatakan Astuti tidak setuju jika ia menikah dengan laki-laki yang berbeda agama. Tanpa ragu, Hamka meluluskan permohonan Astuti.

Hamka pun membimbing Daniel, calon menantu Pram itu, membaca dua kalimat syahadat. Ia juga menganjurkan Daniel berkhitan dan menjadwalkan untuk mulai belajar Islam.

Menurut Irfan, dalam pertemuan tersebut, Hamka sama sekali tidak menyinggung persoalan dengan Pram beberapa tahun silam.

Lihat juga:

Seorang kawan dekat Pram, Hoedaifah Koeddah, mengaku sempat menanyakan alasan Pram mengutus calon menantunya kepada Hamka untuk belajar Islam. Cerita itu Hoedaifah tuturkan lewat sebuah tulisan dalam majalah Horison edisi Agustus 2006.

Pram menjawab, meski ia berbeda pandangan dengan Hamka, tetapi Hamka merupakan sosok yang tepat untuk belajar Islam dan tauhid.

Menurut Hoedaifah, keputusan Pram itu sekaligus menunjukan permintaan maaf kepada Hamka. Hamka yang langsung menerima maksud kedatangan Astuti pun secara tak langsung menunjukkan sikap memaafkan.

Dua tokoh sastra kenamaan Indonesia itu, meski berseberangan paham, pada akhirnya berdamai lewat Islam.

Terima kasih telah membaca Inilahjambi.com. Berikan informasi ini sebagai inspirasi dan insight ke sesama.
SOROTAN