Thu. Nov 21st, 2019

Razia kendaraan bermotor Foto: Aditia Noviansyah/kumparan

4 Juta Unit Kendaraan di Jakarta Belum Bayar Pajak, Pemda DKI Razia Sampai ke Rumah-Rumah

Inilahjambi – Peningkatan pemasukan pajak kendaraan bermotor sedang gencar dilakukan Pemerintah DKI Jakarta. Salah satunya dengan mengadakan program pengurangan pokok pajak dan penghapusan denda administrasi kendaraan bermotor –pemutihan, sampai akhir tahun 2019.

Namun lebih dari itu, buat meningkatkan kepatuhan masyarakat agar membayar pajak tepat waktu, petugas BPRD DKI Jakarta juga melakukan cara menjemput bola, seperti razia door to door.

Hal ini dibenarkan Kepala Unit PKB dan BBNKB Samsat Jakarta Selatan, Khairil Anwar.

Baca juga: Siram Air Keras ke Janda di Merangin, Pelaku Ngaku Dibayar Suami Korban

“Kita ingin lakukan cara door to door. Pertama, kita berikan surat imbauan agar yang bersangkutan segera membayar kewajiban pajaknya, kalau tidak ada iktikad baik untuk membayar, kita datangi rumahnya,” kata Khairil saat dihubungi kumparan, Jumat (25/10).

Setiap bulan, Khairil mengaku pihaknya mengirimkan sekitar 2.000 surat imbauan kepada warga wajib pajak, yang belum mendaftarkan ulang kendaraannya.

“Kita kejar terus ya, jadi setiap bulan kita kirim surat peringatan sekitar 2.000 surat per bulan,” ujar Khairil.

Selain itu, pihaknya juga berkoordinasi dengan kepolisian untuk melakukan razia Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK). Jika ada pengendara yang kedapatan tidak membawa STNK atau STNK yang dibawa sudah lewat jatuh tempo, maka akan ditilang.

Layanan Samsat keliling juga dibuka di tempat-tempat umum untuk pembayaran pajak kendaraan bermotor.

“Ada juga upaya lain, seperti sosialisasi yang dilakukan kepada masyarakat di Car Free Day Bundaran Hotel Indonesia. Itu dilakukan bergantian tiap samsat setiap minggu,” tambahnya.

Lihat: Kepsek Setengah Tua Mesum dengan Wakil Brondong, Digerebek Suami ..

Diketahui, program pengurangan pokok pajak dan penghapusan denda administrasi ini dilakukan untuk mengurangi jumlah kendaraan bermotor yang belum didaftarkan ulang sebanyak 4 juta unit.
Program ini dilaksanakan pada 16 September 2019 hingga 30 Desember 2019.

 

Sudah dibagikan